Hai Bunda.. Alhamdulillah bulan suci Ramadhan telah tiba ya Bun. Biasanya nich kita para ibu pasti sibuk memikirkan yang namanya menu sahur dan buka puasa, bahkan kita biasanya nyetok bahan makanan di rumah ya Bun, terutama untuk sahur. Nah kalau aku, biar ngga repot masak saat sahur, aku buat makanan yang bisa kuat hingga beberapa hari, salah satunya kering tempe. Makanan yang berasal dari Jawa ini pas banget jadi temen nasi uduk untuk menu sahur. Nasi uduknya sendiri ngga pakai repot buatnya, seperti masak nasi biasa aja di rice cooker. Untuk Bunda yang belum pernah buat, bisa lihat resep nasi uduk ku di blog ini ya. Nasi uduk, kering tempe, telur dadar atau ayam goreng, kerupuk, ditambah sambal. Emmm.. Cukup menggugah selera makan pas sahur..lahap..

Dulu waktu masih SMA, ibu ku sering membawakan kering tempe untuk bekel di kos-kosan. Sewaktu SMA aku ngekos karena rumah dan sekolahku jaraknya cukup jauh, beda kabupaten. Kering tempe buatan ibu bisa tahan hingga beberapa hari. Jadi setiap makan pakai kering tempe buatan ibu, rasanya seperti makan ditemenin ibu, rasanya dekat sama ibu. 

Orek tempe biasanya dibuat pedas manis. Namun bagi yang tidak suka pedas seperti anak-anakku cukup dibuat manis saja. Rasanya pun tetap enak. Untuk campurannya, kita bisa mencapurnya dengan kacang tanah atau teri medan. Tipsnya agar tempenya renyah, goreng tempe harus benar-benar sampai kering ya Bun, tapi hati-hati jangan sampai gosong juga. Hehe… Soalnya aku pernah, pas lagi goreng tempenya, aku sambi nyuapin anak-anak, terus jadinya lupa gitu. Ehhh tau-taunya bau gosong. Hehe… Selain itu, motong tempe nya juga jangan tebel-tebel atau gede-gede ya, soalnya jadi susah keringnya. Dulu waktu awal-awal nyoba buat, aku gorengnya kurang kering gitu, jadinya ngga jadi kering tempe dech.     

Oya, karena di rumah semua orang suka kering tempe yang manis, jadi kalau aku buat, gula merahnya aku banyakin, di tambah lagi gula pasir. Rasanya memang manis banget, dan karamel gula yang menempel kerasa banget. Pokonya citra rasa Jawa banget. Hehe… Anak-anakku suka banget loh, bahkan suka dicemilin jitu aja makannya. Namun jika Bunda tidak ingin terlalu manis, ukuran gula merah atau gula pasir nya bisa dikurangi. Selain itu, jika Bunda ingin buat rasa pedas manis, tambahkan cabai merah saja Bun. Jumlah cabainya disesuaikan dengan selera masing-masing. 

Nah resepnya berikut ini ya Bun..

BAHAN :

  1. Tempe ukuran sedang 2 potong, potong panjang tipis
  2. Kacang tanah 1 ons, kupas kulitnya
  3. Bawang merah 3 siung, iris-iris
  4. Bawang putih 2 siung, iris-iris
  5. Gula merah 1 1/2 buah ukuran kecil (bila tidak ingin terlalu manis bisa dikurangi)
  6. Kecap 3 sdm
  7. Gula pasir 1 sdt
  8. Garam 1/2 sdt
  9. Royco secukupnya
  10. Sereh 1 batang, digeprek, lalu potong-potong
  11. Lengkuas 1 ruas, besarnya seukuran ibu jari
  12. Jahe 1 ruas, sebesar kuku ibu jari
  13. Minyak goreng untuk menggoreng
  14. Air asam jawa yang sdm

Cara buatnya :

1. Goreng tempe yang sudah dipotong-potong hingga kering.

2. Goreng kacang yang sudah dikupas.

3. Siapkan wajan. Beri sedikit minyak goreng. Lalu tumis bawang merah dan bawang putih. Tumis dengan api kecil hingga bawangnya kering. Tumis sambil diaduk-aduk agar tidak gosong. Lalu masukkan sereh, salam, lengkuas, dan jahe. Beri setengah gelas air. Masukkan air asam jawa dan kecap. Aduk-aduk. Lalu masukkan tempe dan kacang. Aduk-aduk terus hingga airnya menyusut. Aduk terus agar karamel gula nya menempel rata pada tempe dan kacang, serta tidak gosong.

Advertisements